Thursday, May 11, 2006

etnique

setelah cukup puas mendengar kebrutalan orang makassar,
berempati dengan kemalangan etnik tionghoa,
keknya ada baiknya kalo kita bisa rehat sedikit..
meluruskan kaki merebahkan kepala.. stel lagunya letto,
sembari flash back kembali... kira2 syntax errornya dimana?

....
pun kejadian selasa kemarin tidak sesadis black sept. '97
tapi gak ada jaminan responnya akan semakin manis,
bila kejadian dengan modus yang sama terulang kembali.
tanda tanya terletak di belakang kalimat :
"bisakah respon tolol kek gitu dihilangkan"
dan layaknya orang indonesia, maka semua pertanyaan
harus dijawab dengan iya ato bisa.
....
budaya pujiale ato kapujiang ato modibilang
sebisa mungkin harus ditepis dikikis sedikit demi sedikit
dari masyarakat sulawesi selatan.
terutama oleh siswa yg diawali dengan kata maha,
yang selalu mendambakan pujian :
"weits... pembela rakyat ka'blampe' !!!"
"tawwa... pembela kebenaran....."
c'monlah.... sebelum bakar ban... defenisikan dulu dong
kebenaran itu apa? rakyat itu siapa?
kalo yang dipamerkan itu gigi emas.. ato
piutang sini sana... its okelah...
ehhh... bicara kotor..marah kiri kanan ...bangga!!!
....
buat sodara2 tionghoa..
aisss.. bergaul je'.... (begaul euiy!!!)
ada beberapa memang yg sudah bersosialisasi dengan cantik
terutama teman2 di yayasan budha tzu chi,
tapi saya pikir itu tdk merepresentasikan kuantitas
etnik tionghoa yg jumlahnya sangat banyak di makassar.
salah satu contoh.. yang menurut saya tidak sehat
adalah jalur pendidikan etnik tionghoa.
selalu dalam komunitas2 "itu itu" saja,
sd di yayasan itu.. smp teuteup dsitu... sma dsitu lagi!
yang terhitung belajar di sekolah negeri
cuma 1, 2 saja... event itu sekolah andalan dan otak mampu,
teuteup memilih di sekolah "itu itu saja".
kalo ada yg balik bertanya,
knapa orang2 daerah yg tdk bergabung di sekolah "itu"!?
jawabannya singkat : "kemai ngalle doe" ..duit dari mana?
padahal alangkah indahnya,
kalo mereka bermain bola bersama di lapangan..
mengejar layang layang kepa' pake pasukki langi' sama2
berangkulan bersama dalam mall (gw pengen bgt yg kek gini).
trus satu lagi yg klasik...
bergaullah di lingkungan skitar tdk dgn mengandalkan duit..
kalo kerja bakti.. ayo angkat sampah rame2..
tujuhbelasan.. ayo buat gapura sama2..
ada tetangga meninggal ...ayo angkat keranda berjamaah
....

kalo kulit mau coklat, jangan maen dalam rumah terus...
(pujiale)
Comments:
hahahahaha
gw tau sapa yang maen layangan trus itu.
Namanya "adi" kan ?

" Adi, maen layangan yuk ?!"

" Adi, maen bola yuk ?! "

kekekekekek pisss
 
Post a Comment

Links to this post:

Create a Link



<< Home

This page is powered by Blogger. Isn't yours?